Wednesday, February 10, 2016

Cara Membuat Power Supply SMPS Power Amplifier Watt Besar Trafo Ringan

Kali ini saya akan membuat power supply tanpa menggunakan trafo konvensional untuk menghemat biaya, power supply simetris ini berdaya 350W. Unit ini nantinya akan menggantikan trafo/catu daya yang berada di power amplifier audio yang supplynya standar untuk mengurangi biaya dan juga berat. Trafo power ampli ini pada awalnya terbakar dan kalau beli mahal. Power supply yang kita buat ini bekerja sebagai setengah-jembatan tanpa regulasi, berfrequensi diatas 50KHZ.

Untuk pendorong Power supply saya mengandalkan dua N MOSFET dan dijalankan oleh IC IR2153 sirkuit terpadu. Pada IC IR2153 ini didukung oleh sebuah power resistor 27k 6W. Riak pada beban penuh dicatat di bawah 2V. Penggunaan Zener diode (15V) memastikan stabilisasi tegangan dan frekuensi operasi diatur ke 50 kHz (approx.). Pada titik masukan, saya telah menempatkan thermistor untuk memaksa check on sebuah puncak arus ketika kapasitor melakukan pengisian.

Fenomena ini sama dapat ditemukan di Power Supply AT / ATX Unit power supply komputer. Selain itu, untuk memastikan rendah kebocoran induktansi dan output tegangan penuh, paruh pertama primer yang lilitanya dalam 20 putaran diikuti oleh kumparan sekunder. Juga untuk menjamin keselamatan dalam sistem, pastikan untuk menghubungkan output (Ground 0V) ke bumi.

 Jumlah lilitan dan inti ferit, sering ditemukan dalam pasokan PC bukan merupakan faktor penting. Selain itu, resistor 6k8 pada bagian output digunakan untuk debit kapasitor setelah dimatikan dan cara ini membantu untuk mencegah kenaikan tegangan selama tidak ada beban.

Tegangan output Switched power supply 2x 50V 350W beroperasi di topologi maju saklar tunggal. Ini memiliki frekuensi operasi 80-90 kHz dan memiliki rangkaian kontrol IRF2153 yang sangat mirip dengan UC3842. Namun, siklus adalah lebih rendah dan terbatas 50%·

Selain itu, juga layak untuk menyebarkan asli bagian bawah primer tanpa menggulung ulang. Jenis power supply tepat sesuai untuk aplikasi power amplifier. Jika diperlukan mungkin akan juga dijaga terhadap overload atau hubungan pendek dan tegangan output bisa stabil. Tanggapan dari sistem dapat diaktifkan melalui bantuan optocoupler.
MOSFET juga dapat digunakan untuk menurunkan titik resistance. Menariknya, lebih kecil perlawanan yang lebih baik adalah dengan sistem.

Toleransi tegangan di kisaran 900-1000V. kalau terpepet stok tidak ada bisa pakai 500V. Mengingat hal ini, MOSFET terbaik yang saya temukan adalah SPP17N80C3 atau 900V IGBTs.Jika sulit mendapatkan type diatas bisa juga pakai IRFP460.
Untuk merakitnya Silahkan lihat skema di bawah ini :



Rincian Trafo :
Trafo Ferrite bekas PC
EE tanpa Gap
ETD39

Untuk Sisi primer kumparan terdiri dari 40 putaran dengan diameter 0.6mm kawat enamel. Ingatlah untuk berhenti setelah 20 putaran, dan memasang lapisan isolasi dengan pita isolasi sebagai jarak antara gulungan sekunder, gulungan sekunder menggunakan diameter kawat 0.6mm X 4 dijadikan satu jumlah gulungan 14 lilit X 2 jadi 14lilit CT 14lilit dililit yang rapi. setelah lilitan sekunder kemudian dilapisi lagi dan melanjutkan dengan sisa lilitan primer 20 putaran lagi di atasnya. Jadi kumparan sekunder akan terjepit di antara lilitan primer 20 + 20 putaran. Pusat tap ini 20 + 20 dapat dihubungkan dengan tubuh SMP untuk stabilisasi ditingkatkan dan output bersih dari segi riak atau gangguan berdengung.

Selamat mencoba...!!!


Sumber
Artikel Terkait

0 comments:

Selamat datang di Blog Informasi Peluang Bisnis Kami. Semoga informasi yang kami berikan bermanfaat untuk Anda. Terima Kasih
 
Informasi Peluang Bisnis Copyright © 2009 Informasi Peluang Bisnis